Episode Memantaskan Diri

Dunia yang gemerlap seringkali membuat kita lupa, “Lupa memantaskan diri”
Padahal sesungguhnya sesuatu yang di inginkan belum tentu pantas untuk diri
Apa jadinya jika pakaian yang dibeli dengan mahal namun ternyata tidak pantas untuk dikenakan ? kekecilankah ? terlalu longgar ? terlalu pendek ? atau malah kepanjangan ?
Atau misalnya pingin punya kendaraan namun buat beli bbm nya malah susah ?
Atau pingin handphone canggih (mahal pasti donk) tapi malah cuma buat nelpon ama sms doank ?
Tapi itu belum seberapa ‘kacaunya’
Pernah pingin jadi ‘orang kaya ?’ yang duitnya kagak pake seri lagi ?
Gimana kalo ternyata dikabulin ama Allah ?
seneng ? happy ? bahagia ?
Belum tentu.
Belum tentu karena semua itu belum tentu pantes !
Sumber Gambar : Pexel.com
Punya duit banyak tapi sama allah jauh ? Akhirnya malah menghasilkan penderitaan yang pedih. Istri selingkuh, anak narkoba, hamil duluan, dll.
Atau yang minimal dech, sama keluarga jarang ngumpul, kalo ngumpul semua pada sibuk sendiri.
Atau punya duit banyak tapi penyakit juga rame ?
Memantaskan diri menjadi syarat “Berkah” nya sebuah permohonan kepada Allah
Memantaskan diri sebelum, selama masa menunggu dan setelah terkabulnya permohonan

Episode Memantaskan Diri
“1. Memantaskan diri sebagai pegawai”
Pernah kebayang jadi Atasan ? atau Boss ? atau Pimpinan ?
Pernah ngebayangin juga gak kalo sebenarnya tanggung jawab itu makin ke atas makin banyak dan berat ?
Kalo sudah kebayang, mengapa di saat kita jadi bawahan/anakbuah/staf masih menginginkan Promosi ? naek pangkat ?
Apa memang kita sudah memantaskan diri ?
Jangan-jangan kita masih jauh dari pantas ?
Hanya mengikuti keinginan hati saja ?
Jika memang Promosi tersebut ternyata “sudah menjadi takdir” kita, artinya tanpa melalui sebuah do’a pun akan tetap kita “dapatkan”.
Lalu bagaimana ketika “jabatan” itu datang ternyata kita “BELUM PANTAS ?”
Kebayang gak kalo hasilnya nanti adalah : stres ? stres karena kita “belum mampu/belum saatnya” mengatasi beban yang bertambah ?
Atau karena saking inginnya memantaskan diri malah yang terjadi adalah “PENGORBANAN” yang tidak seharusnya ?  Sholat yang tadinya keleleran akhirnya malah gak sempat sholat lagi karena super sibuk ? Innalillahi wainnailaihi roji’un. Atau keluarga yang tadinya selalu berkumpul, sekarang jarang ketemu karena banyak perjalanan dinas maupun meeting ? Kalau begini, apalagi yang pantas untuk kita “BANGGAKAN ?”
Sementara kita hidup dan mati ini untuk “bertemu Allah” dan harta yang paling berharga adalah “Keluarga ?”.

Lalu bagaimana endingnya ? ujung-ujungnya kita sakit, drop, masuk rumah sakit, berbulan-bulan… jabatan kita pun di isi orang lain hanya keluarga yang tadi kita “tinggalkan”, setia menemani. Dan hanya karena “kemurahan Allah” kita masih diberinya kesempatan untuk hidup. Lha bukankah itu juga masih beruntung, dibanding kalau ujungnya sakit tersebut membawa kepada kematian sebelum sempat bertobat ? Masya Allah.  Sudah kehilangan Allah, kehilangan keluarga, kehilangan jabatan dan kehilangan kesempatan untuk bertobat.

Atau anggaplah kita gak stress…
tapi jelas..bawahan dan orang-orang disekitar kita pasti stress
stres karena load pekerjaan yang menjadi semakin berat
stres karena “gak ada” tempat mereka “mengadukan” masalah
stres karena “ketidakmampuan” kita menaungi mereka
stres karena kita… kita belum pantas
dan bukankah ini namanya dzolim ?
sudah tidak pantas malah menzolimi orang lain
na’udzubillah

Episode hidup menjadi pegawai jangan sampai lupa memantaskan diri.
Tetaplah memantaskan diri sebelum berdoa, selama masa penantian dan setelah doa terkabul
Sekali punya keinginan yang tinggi, kenapa tidak dibawa sampai setinggi-tinginya ?
Mulailah mewujudkan keinginan dengan do’a
Pantaskan diri dengan ibadah yang bagus
Pantaskan diri dengan ilmu dan usaha yang maksimal
Jika tiba saatnya, semoga kita memang pantas
Pantas untuk dititipkan Allah tanggunjawab yang lebih besar
 Salam Satu Jari Tauhid

Reply