Doa adalah tanda keseriusan

Andai kita adalah bapak dari seorang putri yang telah dewasa, hampir setiap hari kita melihat putri kita begitu akrab dengan seorang pria. Jika tidak tiap hari, ya minimal seminggu sekali mereka bertemu. Hari berganti minggu, minggu berganti bulan dan akhirnya gak terasa sudah 1 tahun..

Apa yang diharapkan oleh kita sebagai orang tua ?

KESERIUSAN….

Ya kalo ane jelas, keseriusan  (Kita coba tinggalkan dulu bahasan halal haramnya pacaran. Mari kita ikuti dulu jalan pikiran orang tua awam). Apa bentuk keseriusan si laki2 ? Ya LAMARAN donk, masak sudah 365 hari masih belum jelas mau dibawa kemana hubungan kita ? (Eh salah dink, hubungan itu). Kalo memang belum siap nikah, belum siap melamar, koq berani2 nya deketin anak gadis orang ? berarti gak serius donk ? Wah…mau ente, anak ente cuma ‘dimainin’ doank ? Buat ngisi waktu luang ? Hehehehe sabar…

Sumber Gambar : Pexels

Andai kita bekerja di sebuah perusahaan yang sudah cukup baik administrasi manajemennya, dimana setiap ada kebutuhan pekerjaan, wajib membuat permintaan kerja/work order. Kira2, bisa gak kita minta ke suatu unit tanpa dokumen tersebut ? Bisa gak cuma ngomong doank ? Kalo temen, bisa sih…cuma pasti nanti minta disusulin dokumennya. Berarti kalo secara standar operating prosedur nya, pastinya gak bisa.

Kenapa ?

Ya karena kalo cuma ngomong doank, gak ada bukti dokumen tertulis, nanti kalo jasa pekerjaan sudah direalisasi, ternyata batal atau gak disusulkan dokumennya, siapa yang akan tanggungjawab ? apa bakal dibantu lagi ke depannya oleh temen ? wah pasti dianggap gak serius nih ? Siapa yang rugi dan dirugikan ?

Berdo’a, tentu saja memintanya bukan dengan manusia seperti halnya 2 contoh di atas. Berdo’a jelas memintanya pada Allah Yang Maha Tau. Lantas kenapa mesti diucapkan ? dipanjatkan ? pada waktu dan cara yang telah disyariatkan ?

Jelas sekali, do’a dikabulkan bukan karena rangkaian kata yang indah. Namun do’a dikabulkan karena kesungguhan hati, keseriusan, ketulusan pengharapan hanya pada Allah.

Lalu apakah bisa dibilang seseorang itu sunguh2 jika dia sendiri tidak memanjatkan do’a ? Apakah bisa dibilang serius jika sehabis sholat lantas jalan ? Apakah bisa dibilang tulus berharap pada Allah jika hati lebih kepikiran makhluk untuk dimintai pertolongan daripada Allah ?

Tentu saja, tidak.

Nah sohib, jika kita sudah paham bahwa terkabulnya do’a tentu saja harus ada do’anya terlebih dahulu maka mulai sekarang mari kita perbanyak berdo’a pada Allah, mari kita lebih sungguh2 lagi dalam berdo’a, mari kita lebih serius lagi berdo’anya, mari kita lebih tulus lagi dalam berharap, hanya kepada Allah. Nanti biarlah Allah yang memilihkan jalan dan perantaranya. Insya Allah.

Semoga, semua kebutuhan kita, hajat kita, keinginan kita dapat terpenuhi, dapat tercapai dengan jalan memperbaiki do’a kita. Ya niatnya, waktunya maupun caranya. Aamiin.

Salam Satu Jari Tauhid

 

Reply